Tuesday, 27 November 2012

INGAT MATI sebelum menjadi MAYAT

BISMILLAH


Orang yang lupa mati itu adalah seperti mana banyak terdapat di taman bunga Lake Garden. Kalau malam-malam, apatah lagi malam minggu, tiap pokok mesti berhantu. Satu pokok dua hantu; satu hantu jantan dan satu lagi hantu betina.
Apakah orang-orang yang jadi hantu pokok itu ingatkan mati? Jika mereka ingatkan mati, sudah tentulah mereka tidak jadi hantu pokok. Tapi bagaimana jika mereka sedang duduk-duduk berdua-duaan itu menceritakan hal-hal akhirat?

Ling-ling(Darling)… you tau tak?”

“Apa?”  jawab lelaki yang di sebalahnya.

Ainamaa takuunuu yudrikkumul maut, Di maja saja kamu berada, kematian akan mendapatkan kamu,”  kata si perempuan memetik ayat suci Al-Quran.

Kalau itulah yang diingatkan ketika berdua-duaan, sudah tentulah tak jadi buat maksiat. Jelaslah di sini, sedang nak lakukan maksiat teringat mati, kita tidak lakukan. Apatah lagi baru bercadang nak buat maksiat.

Selain dari itu, janganlah kita sia-siakan hidup di dunia ini. Jangan buat maksiat. Jangan bercakap maksiat. Biarlah percakapan yang keluar dari mulut kita itu ada manfaatnya. Kalau tidak, lebih baik kita diam. Oleh itu, mulut kita ini hendaklah sentiasa zikirullah, ingatkan Allah.

Apa untungnya orang yang ingatkan mati? Apa ruginya orang yang lupakan mati? Untungnya orang yang ingatkan mati ada tiga:
1)  Dia ingin bertaubat.
2)  Tidak mahu buat maksiat
3)  Ingin memperbanyakkan ibadat kepada Allah.

 Ruginya orang yang lupa akan mati;
1)  Dia tidak mahu bertaubat atau menangguh-nanguhkan taubat.
2)  Tidak mahu beribadat.
3)  Suka melakukan maksiat.

Ingatlah Allah dengan membasahi bibir kita dengan zikirullah agar kita menjadi mayat yang kaya diakhirat kelak. Ingatlah mati sebagai peringatan sebelum kita menjadi MAYAT!



-Ustaz Yazid Jaafar [PANGGILAN KEPADA MAYAT]-

Monday, 26 November 2012

ULAR yang Bernama ASY-SYUJAUL AQRAK

Bismillah


Semasa mayat yang diusung ke kubur itu berkata :

“Wahai orang ramai, ke manalah engkau nak bawa aku. janganlah bawa aku masuk ke sana. Aku tak mahu ke sana. Tolonglah orang ramai, jangan bawa aku ke sana.”

Mengapa dia tidak mahu ke sana (kubur?) Sebab dia sudah nampak di kubur itu ada api yang menyala-nyala. Dia nampak di kubur itu ada seekor ular yang menanti dia masuk. Ular itu bernama Asy-Syuja’ul Aqrak. Warna ular itu hitam dan matanya merah. Dia hendak mematuk mayat itu. Mengapa? Sebab dia tidak sembahyang.

Kata Rasulullah SAW, sekali ular itu mematuk, bisanya terasa selama empat puluh tahu. Jika dia tidak sembahyang, sejak masuk kubur hinggalah hari kiamat dia dipatuk ular. Orang sembahyang? Dipatuk juga!

Orang yang bersembahyang, tapi dipatuk ular ialah orang yang mengqada sembahyangnya. Sembahyang tidak boleh diqada. Sembahyang yang boleh diqada itu ialah bila kita lupa, tertidur dan sembayang yang kita tinggal semasa kita jahil dulu. Dan bilakita mula sembahyang, kita hendaklah bertaubat tidak mahu lagi meninggalkannya.

Ada mayat yang takut dibawa ke kubur. Tapi ada juga yang berkata :

 “Wahai orang ramai, mengapa engakau lambat-lambatkan aku. cepatkanlah bawa kau ke sana”

Amboi… terror juga mayat ini. Ini adalah mayat yang baik, mayat yang banyak amalnya.

Sabda Rasulullah SAW;

“Kubur itu adakalanya suatu lubang dari lubang-lubang neraka atau suatu taman dari taman-taman syurga.”

Maknanya,  apabila kita mati, sebaik saja kita masuk ke kubur, sebelum kita merasakan azab neraka yang hakiki. Sebahagian azab neraka telah dirasai di dalam kubur itu. Dan  ada pula mayat yang telah merasakan berbagai  nikmat syurga di dalam kubur sebelum dia merasakan nikmat syurga yang hakiki.

Setelah kita ketahui itu semua, maka terpulanglah kepada kita sama ada hendak menjadikan kubur itu neraka atau syurga. Tepuklah dada, Tanya Iman.


-Ustaz Yazid Jaafar [PANGGILAN KEPADA MAYAT]-

Riwayat Raja Iskandar Zulkarnain

Bismillah  

Orang yang mati hendaklah kita jadikan iktibar, pengajaran bagi kita yang masih hidup..

Raja Iskandar Zulkarnain telah berpesan kepada jemaaH menterinya. Saya tidak tahu Raja Iskandar Zulkarnain yang ke berapa. Tapi akhirnya dia menjadi wali. Ketika dia duduk di singgah sana takhta kerajaannya, Iskandar Zulkarnain telah bertitah:

“Wahai menteri-menteriku sekalian. Apabila aku mati kelak, waktu kamu membawa mayat aku ke kubur, janganlah kau ikatkan tanganku. Bawalah aku ke kubur dengan tangan terbuka dan terkulai”

“Wahai Tuanku, adakah ini adalah satu pesanan atau amanah? Kalau amanah, terpaksalah kami lakukan. Tapi apa pula kata rakyat?” tanya menterinya.

“Kalau aku hidup menjadi pesanan. Kalau aku mati menjadi amanah. Kamu mesti melaksanakannya.”

“Kalau kami lakukan demikian, apa kata rakyat? Cuba Tuanku beriitahu mengapa kami mesti melakukan hal yang demikian? Jika rakyat bertanya kelak, kami boleh memberikan jawapan kepada mereka.”

“Aku menyuruh kamu melakukan seperti itu kerana aku yakin dan percaya apabila aku mati, pada waktu kamu membawa aku ke kubur itu, sudah tentu puluhan ribu rakyat-rakyatku akan berdiri dikiri kanan jalan yang kulalui itu kerana memberi penghormatan terakhir kepada raja mereka”.

“Dan ketika itu mereka bercakap sesama mereka; ‘Lihatlah raja kita, Iskandar Zulkarnain yang begitu besar takhta kerajaannya, begitu banyak harta bendanya, begitu banyak bintang-bintang kebesaran yang tersisip didadanya, tapi semua kemegahan dunia itu tidak dibawanya ke kubur. Dia diusung ke kubur hanya dengan tangan terkulai dan kaku’.

“Aku ingin memberi iktibar kepada rakyatku semua. Kalau aku seorang raja yang besar yang begitu banyak bilangan kebesaranku, tapi aku ke kubur hanya dengan tangan terkulai dan terbuka… tidak membawa apa-apa, apatah lagi mereka.”

Orang yang mati itu adalah menjadi iktibar kepada orang yang masih hidup. Sebab itu disunatkan kita mengiringi jenazah ke kubur. Tapi, orang perempuan dilarang mengiringinya ke kubur sama ada jenazah suaminya ataupun ayahnya. Dilarang sangat oleh agama, wanita mengiringi jenazah ke kubur.

Bayangkan, kalau sudah perempuan ke kubur mengiringi jenazah suaminya, apa yang nak kita iktibarkan? Nak tengok mayat atau nak tengok lenggang lenggoknya. Hilang iktibar, timbul pula keinginan. Takut dikhuatir akan timbul fitnah.

Orang yang mati hendaklah kita jadikan iktibar, pengajaran bagi kita yang masih hidup ini.


-Ustaz Yazid Jaafar [PANGGILAN KEPADA MAYAT]- 

Friday, 23 November 2012

Derma Organ: Adakah Islam Membenarkan?

Mari Mencakar MINDA.
Dengan tajuk yang cukup mencabar, menarik kau tertarik de boom..

Derma Organ dalam Perspektif Islam

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda “Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara (iaitu): sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan dan doa anak yang soleh”. Hadith Riwayat Muslim

Entri kali ini akan membuka minda kita dengan soal jawab mengenai hukum Derma Organ dalam Islam. Insha-Allah Allah sentiasa bersama mereka yang menuntut Ilmu. Mari Mencakar MINDA.

Apakah hukum derma organ dalam islam?

Pertama sekali, kita perlu ketahui bahawa ini adalah perkara mubah iaitu perkara yang dibenarkan oleh ugama. Dari perspektif Islam, pemindahan organ diharuskan dengan syarat tidak ada alternatif lain yang boleh menyelamatkan nyawa pesakit oleh jumhur ulama.

Ada satu hadith sahih diriwayatkan, Nabi Muhammad SAW pernah menggunakan mukjizatnya untuk membetulkan mata sahabat yang buta semasa berperang dan ada sahabat tangannya tercabut dan dia mengadu pada nabi SAW, maka dengan mukjizatnya ia dapat disambungkan.

Begitu juga dengan teknologi sekarang, yang digunakan untuk menyembuh dan menyelematkan nyawa. Maka hukum derma organ jatuh kepada hukum harus dikalangan jumhur ulama. Perkara yang dibenarkan agama.

Sebenarnya ini bukan perkara baru, ulama salaf silam telah lama membincangkan soal hukum hakam ini, Cuma di Malaysia lambat sikit sampainya. Negeri yang pertama mengeluarkan fatwa harus kepada hukum derma organ iaitu negeri Perlis oleh Mufti Perlis pada tahun 1964. Perkara ini sudah dibincangkan, jika dulu yang dibincangkan hanya pemindahan cornia mata, kiranya yang paling maju pada tahun 1964.

Kita juga perlu tahu bahawa dalam keadaan darurat, menyelamatkan nyawa lebih penting daripada segala benda. Hatta sebagai contoh jika terpaksa makan babi, jika tidak makan kita mati, jika makan kita hidup. Maka disini jatuh hukumnya harus memakan untuk menyelamatkan diri  walaupun kita tahu babi itu haram dimakan.

Kita mengambil contoh lain, ada sahabat kita nyaris mati disebabkan kemalangan yang dialami. Buah pingangnya dua-dua rosak dan kemungkinan dia akan lumpuh jika tiada penderma buah pingang. Sebagai sahabat, kita buat keputusan untuk membantu. Menderma buah pingang kita kepadanya. Apa hukumnya? adakah boleh dari sisi agama?

Boleh kerana ia perkara yang dibenarkan oleh ugama. Kerana ia memberi faedah dan manfaat kepada orang lain. Seperkara lagi, kerana ia dapat menyelamatkan kehidupan yang akan lumpuh kepada kehidupan yang normal. Apa kata Nabi SAW “Sebaik-baik manusia adalah yang memberi manfaat terhadap manusia yang lain”. Selain itu, kita dapat melihat kegembiraan diwajah sahabat yang sakit itu bersama keluarganya. Insha-Allah orang yang menderma akan mendapat bonus daripada Allah iaitu pahala atas kebaikannya. Ada ulama berkata membantu manusia itu dianggap amal soleh yang berterusan. SubhanaAllah.

Adakah terdapat perselisihan pendapat antara ulama?

Kita perlu ketahui bahawa jika tiada khilaf antara ulama itu adalah syariat. Yang telah ditetapkan. Tetapi bila berbicara ada khilaf antara ulama itu adalah fiqh. Ilmu Fiqh.

Kebanyakan ulama mengatakan harus derma organ dan ada segenlitir ulama yang mengatakan haram atas nas-nas lain. Yang menjadi khilaf antara ulama adalah kaedah. Kaedah permindahan contohnya translane ini masih baru dalam lebih kurang 100 tahun. Berbalik kepada hukum , jika dalam keadaan darurat  menyelamatkan nyawa lebih penting dari segala benda. Dan kita sudah ketahui bahawa hukum derma organ adalah harus dalam perspektif islam.

Perkara ini sudah dibincangkan oleh ulama-ulama terdahulu contonya dalam ilmu fiqh. Salah seorang imam mazhab iaitu Imam AsSyafie berkata, jika ada seorang ibu yang mengandung mati, bagaimana dengan kandungannya? Maka jumhur ulama bersepakat perlu dibelah dan selamatkan kandungan itu., selamatkan nyawa bayi tersebut kerana ia menyelamatkan nyawa  manusia.

Mengambil contoh yang kedua , kata Imam AsSyafie, ada seorang pencuri. Dia mencuri gelang emas, yang nilainya sangat berharga. Lalu pencuri itu masukkan gelang emas itu kedalam mulutny dan telan. Dan pencuri itu mati. Adakah boleh dibelah perutnya? Boleh jawabnya kerana gelang emas itu hak kepunyaan orang dan ia mempunyai nilai. 
Waallahu a’lam.

Bagaimana pula dengan pelajar perubatan yang membelah mayat? Tidakkah akan menyakiti mayat tersebut?

Setiap agama mengajar supaya menghormati semasa manusia tidak kiralah yang masih hidup atau yang sudah mati. Kata Dr Juanda Jaya yang merupakan mufti Perlis katanya, Dalam konsep pembelajaran, saya yakin bahwa pensyarah-pensyarah disana akan memberi taklimat dan mengingatkan kepada pelajar supaya menghormati jenazah terlebih dahulu sebelum pelajar membuat persiapan untuk membelah mayat. Amat Penting bagi kita menghormati jenazah. Tidak kiralah agama apa.

Berkait dengan hadith sahih. Pada suatu hari, Ada jenazah yahudi lalu depan nabi SAW, lalu nabi SAW bangun dari duduk. Dan tingkahlaku baginda ditegur “kenapa kau bangun, dia yahudi” maka jawab nabi SAW “dia sudah mati dan dia juga manusia”.

Hadith lain yang melarang kita kasar terhadap jenazah. Kata Nabi SAW “Mematah tulang mayat ibarat mematah tulang manusia yang masih hidup” . maksudnya disini bahawa jika kita mematah matah tulang mayat dalam keadaan hina contohnya macam kita cabut tulang itu tulang ini dengan kasar, maka hukumnya haram, dan berdosa. Kene ingat bahawa mayat itu juga pernah menjadi seorang manusia dan hormatilah haknya.

Dr Juanda Jaya menjawab mengenai hukum boleh atau tidak boleh mengenai kajian pelajar perubatan “tiada ulama berani membuat kesimpulan tentang perkara ini tetapi satu perkara perlu ingat iaitu perlu hormati mayat dan buat dengan penuh kehormatan. Waallahu a’lam.”

Bolehkah derma organ kepada mereka yang bukan Islam?

Untuk lebih memahami , saya mengambil hadith Nabi SAW.

Daripada Abu Hurairah r.a;
Nabi s.a.w bersabda: Sesungguhnya seorang wanita pelacur melihat seekor anjing sedang mengelilingi sebuah telaga pada hari yang sangat panas. Anjing itu berusaha menjelirkan lidahnya kerana kehausan. Beliau kemudian menggunakan kasutnya yang dibuat dari kulit iaitu khuf untuk mengambil air telaga tersebut sehingga anjing tadi dapat minum. Oleh kerana perbuatannya itu, dosa wanita tersebut diampunkan.

Para sahabat bertanya “Ya Rasulullah saw. Dapat pahalakah kami menyayangi haiwan ini?”  Jawab Rasulullah saw “Menyayangi setiap makhluk hidup(tumbuhan dan haiwan) berpahala (ada pahalanya).” Hadis Sahih Muslim

Seperti yang kita tahu pastinya anjing itu lebih hina lebih buruk dari manusia. Allah menciptakan manusia sebaik-baik makhluk ciptaanNYA. Bayangkan saja, jika kita menolong haiwan , diampunkan dosa apatah lagi jika kita menolong manusia. Tidak kiralah mereka Islam atau bukan Islam, Islam mengajar kita untuk saling bantu membantu antara satu sama lain. Kata Ulama, membantu manusia adalah amal soleh yang berterusan.

Saya mengambil satu kisah benar yang mana anaknya baru meninggal akibat kemalangan motorsikal. Secara ringkas, si ayah tidak membenarkan jasad anaknya diberi kepada mereka bukan Islam, katanya anaknya seorang tahfiz dan menghafal beberapa ayat mulia Allah. Kerana anaknya seorang tahfiz, dia tidak mahu jasad anaknya diberikan kepada mereka bukan Islam. Tetapi isterinya berkata “takpelah bang, ini semua ketentuan Allah, pasti ada hikmah disebaliknya. Berikanlah. Mungkin dia tidak masuk islam, tetapi kemungkinan besar salah seorang daripada keluarganya akn melihat Islam ini indah” . Suami Isteri menangis akhirnya bersetuju. SubhanaAllah sungguh mulia hati seorang ibu. Saya terkesima sebentar seakan ingin menitis air mata mendengar kisah mereka.

Teringat hadith Nabi SAW ;
Rasulullah SAW bersabda “Sebaik-baik manusia adalah yang memberi manfaat terhadap manusia yang lain”.

Insha-Allah mereka yang menderma akan mendapat bonus daripada Allah iaitu pahala atas kebaikannya. Kata Ulama, membantu manusia itu dianggap amal soleh yang berterusan. SubhanaAllah.

Jika ditanya persoalan yang mana lebih baik derma organ pada orang Islam atau bukan Islam ? Pastinya lebih afdal kita menderma pada orang islam . Kata ustaz azhar idrus, menolong orang bukan Islam hukumnya harus. Jadi tidak salah jika kita saling bantu membantu atas konsep kemanusian. Satu Malaysia kan.

Waallahu Taala A’lam

Bukankah jasad manusia hak Allah?

Firman Allah “KepadaNYa kita diciptakan dan KepadaNYA juga kita kembali”

Ulama mentafsir bahwa kita hidup didunia ini hanya sementara dan akhirat kekal selamanya. Kehidupan kita lalui sekrang hanyalah sementara. Hanyalah pinjaman untuk kita merasai kehidupan didunia sebelum mencapai kehidupan diakhirat kelak.

Firman Allah “Setiap yang hidup pasti merasai mati”.

Kata Ulama , setiap yang bernyawa pasti akan mati tidak kiralah manusia, haiwan mahupun tumbuh-tumbuhan.

Tidak dinafikan Kita adalah hak Allah, setiap yang kita ada, itu semua atas pinjamanNYA. Sebenarnya bicara soal hukum memerlukan kajian lebih mendalam. Jika disalah tafsir kemungkinan akan timbul fitnah, saya yang mendapat saham dosa. Maka saya perlu berhati-hati supaya tidak memberi info yang salah. Kata pensyarah UM, Dr Wan Adli “Kita masih belajar, dalam belajar pasti akan ada melakukan kesalahan”. Alhamdulillah, dalam hal ini saya merujuk pada yang pakar iaitu Mufti Perlis, Dr Juanda Jaya.

Soalan diatas dijawab oleh Dr Juanda Jaya sendiri katanya, jasad manusia adalah sementara, ditumpangkan olehnya roh. Allah meniupkan roh kedalam jasad manusia sejak dalam kandungan lagi, oleh sebab itu pada hari ini kita dapat merasai nikmat pemberian Allah.

Katanya lagi, jasad dikenderai oleh roh. Yang akan dinilai diakhirat kelak adalah amalan jasadnya bukan jasad seseorang itu. Maksudnya disini yang akan dihisab adalah amal soleh seseorang itu. Jika baik amalnya maka syurga tempatnya, jika sebaliknya neraka lebih layak untuknya. Seperkara lagi, kita kene ingat membantu manusia adalah amalan mulia para Nabi, para sahabat dan para ulama yang terdahulu.

Kesimpulannya.

Secara Ringkas

Nabi Muhammad SAW pernah bersabda “Jika seseorang meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara (iaitu): sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan dan doa anak yang soleh”. Hadith Riwayat Muslim

Dr Juanda Jaya membuat kesimpulan akhir, membantu manusia yang kesusahan adalah salah satu amal soleh dan amal jariah yang akan dihisab diakhirat kelak. Kata ulama membantu manusia itu dianggap amal soleh yang berterusan. Ini adalah kebaikan yang dijanjikan oleh Allah, kebaikan yang berterusan. Insha-Allah

Firman Allah “Barang siapa yang menghidupkan satu nyawa, maka dia seolah-olah telah menghidupkan jiwa manusia seluruhnya…”

Waallahu Taala A’lam.

Sekian dari saya..

Selesai saja bicara Derma Organ dalam Perspektif Islam. Alhamdulillah dalam hal ini, saya merujuk pada yang lebih pakar iaitu Mufti Perlis, Dr Juanda Jaya. Jika saudara/ri ada persoalan, maka saya sedia menjawab. InshaAllah dengan ilmu yang saya pelajari amatlah rugi jika tidak berkongsi bersama. 

Yang baik itu datang daripada Allah, yang buruk lagi jahil dari diri saya sendiri. Jika ada kesalahan yang tampak jelas, mohon ditegur kerana saya juga masih belajar. Waallahu taala a'lam . 

Dari Anas Bin Malik Katanya:Rasulullah S.A.W bersabda: "Tidak sempurna Iman seseorang Kamu sehinggalah dia mencintai diriKu lebih dari kecintaannya kepada anaknya,bapanya dan sekalian manusia".(H.R Bukhari&Muslim)


Saturday, 17 November 2012

SMS : HUKUM BERSENTUHAN DENGAN BUKAN MAHRAM

Bismillah




Sedang aku sibuk mencari pakaian untuk dibeli, aku mendapat SMS dari kawan aku. Disebabkan terlalu sibuk mencari, aku tidak endahkan. Bagi aku mungkin tidak  penting. Lagipun tidak berapa manis jika bermain SMS bila keluar dengan keluarga tercinta.

SMS masuk dari kawan aku, namanya Amalina (bukan nama sebenar).

Salam Asyraf. Nak Tanya boleh?”

Aku balas SMSnya…

“Waalaikumsalam. Tanya apa?”.

 SMS masuk dari Amalina lagi berbentuk soalan…

“Boleh ke kalau lelaki dengan perempuan salam? I mean , kalau like prime minister nak salam kita, dia hulur tangan dekat kita. Boleh ke kita sambut?”

Aku balas SMS…

“Ada dua pendapat. Pendapat pertama kalau pegang tanpa nafsu tidak berdosa. Kedua, walaupun pegang tanpa ada sebab tetap berdosa. Yang pertama ada hujah tapi yang penting jangan hulur tangan dulu. Siapa yang hulur dia berdosa. Sebenarnya banyak lagi pendapat, aku Cuma ambil dua pendapat ini.”

SMS masuk dari Amalina…

“Hmm. Aku kene hentam habis-habis semalam dan hari ni sebab itu lah. Sumpah sedih.”

Aku balas SMS…

“Okey. Macam ini laa. Jangan sedeh. Aku tak boleh bagi hokum tapi apa yang aku tahu aku sampaikan. Pertama kau tak berdosa sebab bukan kau hulurkan tangan terlebih dahulu. Kedua, kau salam tanpa bernafsu. Ketiga, kau mesti nak jaga air muka dia, itu yang kau salam dan kau takde niat nak salam kan.  Apapun bagi aku, kau still bersalah kalau ikut pendapat kedua. Walaubagaimanapun islam tetap melarang . memohon taubat dari Allah jalan terbaik.”

Beberapa minit. Amalina membalas SMS aku…

“Asyraf. Aku tak salam lah. Sebab itu aku kene hentam semalam”.

Aku balas SMS…

“Alhamd. Aku ingat kau salam. Kalau macam itu orang yang hentam kau mungkin jahil bab agama. Tidak pelihara diri hanya untuk yang halal. Haha tak bagitahu awal-awal. Apelah kau.” *malu

SMS masuk dari Amalina…

“Kalau aku salam. Aku takkan message kau. Hmm aku dan member aku saja tak salam menteri tu, yang lain semua salam. Kiteorang just tunduk. Lepas itu timbalan naib canselor kiteorang cakap “be professional” . Dia macam hentam aku dan member aku ni. Entahlah weyh. Ada yang cakap kene sambut sebab nak jaga maruah dia. Maruah dia jelah nak jaga, habis maruah aku? sumpah sedih gila tapi aku faham. **** ini bukan macam UIA . nak taknak kene mengadap juga benda macam ini.”

Aku balas SMS nya…

“Oh yeke. Haha  Mana tahu kau tanya pendapat aku ke.. FYI kat kat arab pun pernah berlaku kes macam tuh la. Bukan **** je tahu . Kat sana nak jaga hati ratu, ada ulama salam, isu dibincangkan. Menjadi khilaf antara ulama, mereka berbincang berpandukan Alquran dan hadis serta ijmak antara ulama. Akhirnya Hukumnya harus sebab tidak bernafsu. Tapi kene ingat ada hadith dari aisyah diriwayatkan berkata Nabi SAW tidak pernah bersentuhan dengan wanita bukan mhrm. Apa yang kau buat betul. Aku sokong.”

Ibu sudah melelapkan matanya , mungkin penat ber’shopping’. Begitu juga dengan ayah aku yang sedang lena dibuai mimpi, mungkin penat me’neman’.   Aku dan adik beradik lain baring atas katil sambil tengok cerita Hindustan. SMS masuk dari Amalina…

“Hmm. Tengs Asyraf. Aku taktahu nak mengadu kat sapa lagi. Ada akak ni dari shah alam pun cakap jangan  risau sebab ini semua hak kita sendiri. Orang itu tak perlu nak persoalkan. Tapi benda ni macam dah tersebar tau. Kiranya dorang anggap salam tanpa nafsu tak dosa. Huh. Tapi aku tetap dengan pendirian aku.”

Aku balas SMS…

“Haha Aku rasa aku pun pernah buat macam itu dulu masa kat sekolah menengah. Masa ambil hadiah, aku just  tunduk dan aku tak salam. Alhamdulillah member belakang pun  ikut aku  tak salam juga dan pengetua pun fikir dua kali nak salam ke tak. Yelakan. Kalau kita tak mulakan, siapa yang nak mulakan.”

SMS masuk dari Amalina…

“Hmm. Tau. Tapi tula. Kalau orang tak faham hukum sebenar susah jga. Btw . tengss k. Kau tolong explain kan kat aku. takdelah aku rasa down sangat. Tengss again friend  :D”

Aku akhirnya SMS kami…

“Apa yang aku tahu aku sampaikan. Yang baik itu daripada Allah dan yang buruk jahil itu dari diri aku sendiri . Sama-sama. Assalamualaikum”

Aku terus lelapkan mata . Penat ber‘shopping’ .


*****


Mari kita mencakar MINDA.

HUKUM BERSENTUH DGN BUKAN MAHRAM

1. Dalam Mazhab syafie, hukum bersentuhan kulit/bersalam dengan makcik sebelah isteri atau dengan kakak ipar tanpa berlapik adalah tidak harus sama sekali kerana boleh mendatangkan fitnah dan mereka termasuk dalam kumpulan wanita yang haram dikahwini kerana halangan sementara.

Al-Qardawi menjelaskan dalam fatwanya bahawa jika pihak yang terlibat (yang ada hubungan kekerabatan/persemendaan)terlebih dahulu menghulurkan tangannya, maka harus menyambut huluran tangannya dan seterusnya bersalam dengannya dengan syarat tidak disertai dengan syahwat dan aman daripada fitnah.Lebih utama bagi seorang muslim atau muslimah agar tidak memulai berjabat tangan dengan yg bukan muhrim. Bagaimanapun, majoriti ulama' tidak mengharuskan seseorang bersalam dengan orang-orang yang dinyatakan di atas bagi mengelakkan berlakunya fitnah.

Wallahu a'alam.


2.Seorang lelaki diharamkan berjabat tangan dengan perempuan yang ajnabi. Dalil yang mendasari hukum ini ialah:

Dalil pertama:

Di dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Saiyidah Aisyah r.a. mengenai bai'ah yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. terhadap beberapa orang perempuan, Aisyah r.a. berkata: " Demi Allah, tangan baginda tidak menyentuh seorang perempuan pun dalam pembai'atan itu. Baginda hanya membai'at mereka dengan perkataannya: "Benar-benar telah aku bai'at kamu atas hal itu." (Riwayat Bukhari)

Keterangan:

Al-Hafiz Ibnu Hajar al-Asqalani di dalam kitabnya Fathul Bari berkata:  "Maksud ucapan Rasulullah s.a.w.: "Benar-benar telah bai'at kamu dengan ucapan." adalah ucapan tanpa berjabat tangan sepertimana yang biasa terjadi, di mana lelaki berjabat tangan sewaktu bai'ah dijalankan.

Dalil kedua:

Dari Abdullah bin Amr bin al-As r.a. berkata:  "Rasulullah s.a.w. tidak pernah berjabat tangan tangan dengan perempuan dalam pembai'atan." (Riwayat Imam Ahmad)

Keterangan:

Sunat berjabat tangan antara sesama lelaki atau sesama perempuan ketika bertemu.


3. Hadith Abu Hurairah:
"Zina kpd tangan itu ialah bersentuhan (al-massu)..."


4. Dalil Pengharaman Berjabat Tangan Dengan Bukan Mahram

Dari Urwah bin az-Zubair, katanya, “Aisyah r.a. pernah mengkhabarkan kepadanya bahawa Rasulullah s.a.w. pernah menguji beberapa orang perempuan yang beriman yang datang kepadanya, dengan firman Allah Taala:

Hai Nabi, apabila datang kepadamu perempuan-perempuan yang beriman untuk mengadakan janji setia bahawa mereka tidak akan mempersekutukan Allah, tidak akan mencuri, tidak akan berzina, tidak akan membunuh anak-anaknya, tidak akan berbuat dusta yang mereka ada-adakan antara tangan dan kaki mereka dan tidak akan mendurkaimu dalam urusan yang baik, maka terimalah janji setia mereka..” (Al-Mumtahanah: 12)

Maka di antara mereka yang sepakat dengan syarat ini. Rasulullah s.a.w. berkata kepadanya: “Benar-benar telah aku bai’ah kamu.” “Demi Allah”, kata Aisyah, “tangan baginda s.a.w. tidak menyentuh tangan seorang perempuan pun ketika berbaiah. Baginda hanya berbaiah dengan perkataannya: “Benar-benar aku telah baiah kamu atas hal itu.” (HR al-Bukhari)

Aisyah r.a. meriwayatkan: Tidak pernah tangan Rasulullah s.a.w. menyentuh tangan seorang perempuan kecuali yang Baginda miliki (isterinya). (HR al-Bukhari)

Dari Abdullah bin Amr bin al-Ash r.a., katanya, “Rasulullah s.a.w. tidak pernah berjabat tangan dengan perempuan ketika berbaiah.” (HR Ahmad).

Dari Muhamad bin al-Munkadir dari Umaimah binti Duqaiqah, katanya: “Saya pernah datang kepada Rasulullah s.a.w. bersama beberapa orang perempuan untuk berbaiah atas Islam. Maka mereka berkata, “Wahai Rasulullah s.a.w., kami berjanji setia bahawasanya kami tidak akan mempersekutukan Allah. Kami tidak akan mencuri, tidak akan berzina, tidak akan membunuh anak-anak kami, tidak akan berbuat dusta yang kami ada-adakan antara tangan dan kaki kami, dan tidak akan mendurhakaimu dalam urusan yang baik.

Kemudian Rasulullah s.a.w. bertanya: “Maka bagaimana kalian mampu?” Mereka menjawab: “Hanya Allah dan RasulNya yang paing mengasihi kami daripada diri kami sendiri. Marilah kami berjanji setia kepadamu, wahai Rasulullah.

Rasulullah s.a.w. menjawab: “Sesungguhnya aku tidak berjabat tangan dengan perempuan. Ucapanku kepada seratus perempuan seperti ucapanku kepada seorang perempuan.” (HR Malik & Nasa’i)

Dari Ma’qil bin Yasaar r.a. katanya, “Rasulullah s.a.w. telah bersabda: “Sesungguhnya jika dicerca kepala salah seorang dari kalian dengan alat jahit dari besi adalah masih lebih baik baginya daripada menyentuh perempuan yang tidak halal baginya (bukan mahramnya).” (HR At-Thabrani & al-Baihaqi, sahih).

Dari Abu Hurairah r.a., katanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sudah ditakdirkan bagi anak cucu Adam bagian dari zina yang pasti akan menimpanya. Kedua mata, zinanya ialah memandang; zina dua telinga ialah mendengar; zina lisan ialah ucapan; zina tangan ialah memegang; zina kaki ialah melangkah; zina hati ialah menginginkan sesuatu, berangan-angan dan farajnya membenarkan atau mendustakannya.”

Rasulullah s.a.w. bersabda: “Tidak pernah aku menyentuh tangan perempuan (ajnabi/bukan mahram)” (HR At-Thabrani, dari Uqailah binti Ubaid, menurut al-Albani: Sahih)

Ibnu Mas’ud r.a. berkata: “Rasulullah s.a.w. telah bersabda: “Perempuan itu aurat, maka jika dia keluar, syaitan mengagungkannya (mempercantikkannya menurut pandangan lelaki).” (HR At-Tirmizi) 


Waallahu Alam..
                                                                                                                         Sumber: Internet



p/s:

Anak pak ali jumpa Aweknya maria,
Berdua-duaan berpegang tangan,
Lupa Dosa dan juga Pahala,
Nanti mati tak sempat taubat,
NERAKA jawabnya.
Andai kita masih bernyawa,
Jika hati ingin berubah, Jangan
Kita lengah-lengahkan.
Cepat berubah, Kerana
Allah itu maha pengampun.
Segala dosa Hambanya ,
Yang ingin berHijrah,
Kearah kebaikan.
Insha Allah

Salam Ma’al Hijrah 1434H dari saya sekeluarga.

p/s2:
Kalau anda masih tidak memahami atau masih tidak mengerti bolehlah tanya saya di twitter @asyrafmuda ataupun anda boleh tanya saya di ask.fm ask.fm Soal Asyraf . Yang baik itu datang daripada Allah, yang buruk lagi jahil datang dari diri saya sendiri . Bismillah. Wallahu alam. Allahumma Amen. 

My Name is Asyraf Muda
Salam Ma'al Hijrah 1434H
Mari Kita BerHijrah Kearah Kebaikan
Insha Allah

p/s : berada di Pulau Melaka, Kelantan. Bersiap untuk solat maghrib di Masjid Tuan Guru Nik Aziz. 

Dawah Project : Let's Spread The Message



Friday, 9 November 2012

Kau MakmumKu dan Aku ImamMu [Ep 3]


 Keputusan : Kahwin Muda..



  Setelah mereka berbincang, akhirnya mereka membuat keputusan untuk memberitahu keluarga masing-masing. Walaupun terlalu awal bagi mereka tetapi sebelum apa-apa perkara yang tidak diingini berlaku lebih baik mereka bersatu. Ada yang memberi cadangan supaya tidak perlu terburu-buru, ada juga yang menyokong mereka. Mereka mengetahui bahawa mereka terlibat dengan dosa zina, zina mata , zina mulut dan termasuk zina hati. Jika ia berterusan, mereka akan mencipta kasih dineraka Jahanam. Ashraf - dua kali solat ikhtikarah menyata hasratnya untuk menjadikan farysa sebagai teman hidupnya. Satu sebelum membuat keputusan dan kali kedua semasa memberi keputusan.

Alhamdulillah mereka tekad, mereka yakin bahawa Allah ciptakan mereka untuk bersama. Terbukti apabila Ashraf dalam sujudnya ternampak bayangan dia, farysa dan anaknya sedang bermain diruang tamu rumahnya. Hubungan yang indah adalah hubungan yang rapat pada Allah. Yang menjadikan Allah sebagai khalik untuk mereka terus bersama. Mereka bercinta kerana Cintakan Allah. Jika hilangnya cinta pada Allah, maka hilanglah cinta mereka. Cinta itu sungguh Indah.

Keputusan telah dibuat setelah memohon pertolongan Allah, pendapat sahabat karib, dan juga pandangan beberapa ustaz dan ustazah. Dan “Aku terima Nikahnya”…


*****

Sebuah rumah teres dua tingkat berdepan dengan jalan raya, mereka tinggal bersama. Hidup sederhana, tetapi cinta mereka terus mekar setiap kali mereka bertentang mata.. Indahnya Hidup bercinta. Indahnya Hidup bersyariat.

Farysa : Abang! ini kopi yang abang minta?

Asyraf : Allah *menyapu muka

Farysa : Aih bang, termenung jauh nampak?

Ashraf : takdelah sayang..

Cinta itu bermula dengan senyuman, hadirnya kasih dan sayang. Kerana senyuman itu sedekah, menjadi barokah yang berterusan. Zauj dan zaujan ditakdirkan bersama untuk mencapai cinta syurga.

*****


“Kahwin bukanlah suatu permainan. Apabila sudah sah bernikah, boleh main cerai-cerai. TIDAK! Kahwin merupakan suatu tanggungjawab. Tanggungjawab antara dua pihak, baik laki-laki mahupun perempuan. Allah suka hambanya berkahwin dan Allah benci hambanya bercerai. Oleh itu pesan saya, jangan anggap perkahwinan itu permainan tetapi anggaplah suatu tanggungjawab yang diberikan untuk kalian sentiasa bersama dalam mencapai syurga Allah, InshaAllah.” kata prof. madya ustaz Attar bin Syafie kepada kami yang meminta pandangannya mengenai perkahwinan. Alhamdulillah beliau tidak menghalang malah memberi semangat kepada kami untuk terus bernikah. Katanya lagi “Saya dulu pun, kahwin awal, tahun akhir diploma.”. Bilik kecil itu menjadi ceria dengan gelak ketawa kami.

Sabda Rasulullah SAW “Barang siapa diantara remaja berkahwin dalam usia muda, maka menangis lah syaitan.” (HR. Ibnu ‘Addi)

Keesokan harinya, di perpustakaan baru, mereka berjanji untuk berjumpa. Farysa ditemani Aliyah dan Ashraf datang keseorangan. Mereka mencari tempat, duduk di sebuah meja belajar sambil membentangkan ‘pelan’ perkahwinan.

Aliyah : Haih Asyraf, senyum semacam nampak? Ada apa-apa ke ?

Asyraf : Laa. Senyum kan sedekah, salah ye?

Aliyah : tak salah , cuma.. yelakan. Bakal isteri depan mata.

Asyraf : dah! dah! ke situ pula dia. *senyum manis

Sedang mereka sibuk membincang perancangan untuk berkahwin..Aliyah mengajukan soalan kepada Ashraf. Farysa memandang.

Aliyah : Kau dah sedia ke?

Ashraf : hmm InshaAllah. Aku dah sedia. cuma .. cuma..

Aliyah : Cuma apa!! *nada tengking.

Ashraf : Cuma aku takut farysa tak sedia..

Farysa yang menundukkan wajahnya, pipinya kemerahan seperti Rasulullah memanggil isterinya, Aishah dengan gelaran humairah yang bermaksud pipi kemerahan. Diusik lagi oleh Aliyah, sehingga malu dibuatnya. Kata Aliyah “orang dulu ada kata, malu tanda setuju”..


*****

Hujan lebat, sangat lebat. Angin bertiup kuat. Cuaca diluar gelap, bukan disebabkan hujan tetapi tanda sudah lewat malam. Dalam bilik, di atas katil. Mereka ...

Ashraf : Sayang ingat lagi tak? *menyelak rambut isterinya ke belakang.

Farysa : kalau abang tak bagitahu macamana sayang nak ingat?

Ashraf : Ala., yang first time abang telefon umi sayang..

Farysa yang mula ingat kembali ketawa kecil, mana tidaknya, semasa Ashraf telefon ibunya, dia mengigil. Percakapannya pun gagap. Masa tu farysa ada bersamanya. *Setelah penat mereka bergurau senda, sehinggalah Ashraf bangun dari katil. Tutup lampu..

*****


Mereka membuat keputusan untuk memberitahu keluarga masing-masing. Ashraf sudah bercakap dengan keluarganya. Alhamdulillah walaupun mulanya ditentang, tetapi bila dipujuk beberapa kali akhirnya mereka setuju. BUkan senang untuk memujuk mereka. Ashraf terpaksa menunjukkan dia sudah bersedia, sudah matang untuk menjadi seorang anak dan suami yang bertanggungjawab; kerana perkahwinan itu merupakan suatu tanggungjawab yang berat. Yela sebagai orang muda, kita hanya berhujah berdasarkan teori tetapi ibubapa berhujah berdasarkan pengalaman dan pengalaman mengajar kita erti kehidupan. Apa sahaja syarat yang diletakkan, Ashraf menuruti dengan tenang.

Kata ulama terdahulu “Seorang yang jiwanya besar, apa saja halangan mahupun masalah yang datang, dia dapat hadapinya dengan tenang”.

Farysa juga sudah berbincang dengan ibunya. Dia mendapat tentangan hebat. Walaupun sudah dipujuk beberapa kali tetap tidak diendahkan. Bukan ibunya menolak niat Farysa untuk kahwin awal tetapi dia ingin melihat anaknya berjaya kerana Farysa merupakan satu-satunya anak kesayangannya. Mana ada ibu tidak sayang pada anaknya. Dalam masa yang sama, Dia juga ingin melihat kebahagian dimata farysa. Setelah beberapa hari, Entah mengapa pintu hati ibunya terbuka untuk mengenali lelaki yang diceritakan oleh Farysa. Perkara ini disembunyikan daripada suaminya, ayah Farysa. Dia mencapai telefon bimbit..

Farysa  : Assalamualaikum umi, ada apa telefon esha?

Umi       : Waalaikumsalam. Umi rindu esha..

Farysa  : esha pun rindu umi. Rindu sangat.

Umi       : ni umi nak cakap sikit.. betul ke esha sedia nak berlaki? Esha masih belajar tau?

Farysa : InshaAllah umi, Allah sentiasa bersama esha. Esha sedia.

Umi      : tapi esha ..

Farysa : Umi, Hnya Allah saja tahu perasan esha pada dia, Allah sebagai khalik antara kami berdua. Esha cinta dia kerana agama padanya, jika hilang agama padanya maka hilanglah cinta esha. Umi, percayalah. Esha diciptakan untuk dia. Bersama dia mencapai syurga yang dijanjikan Allah.

Ibunya mengakhiri dengan ucapan salam. Air mata seorang ibu mengalir ke pipi akhirnya jatuh ke bumi, dia menangis bukan kerana anaknya melawan kata tetapi Kerana anaknya menemui cinta sebenar. Cinta yang mengenal tuhan.

“Redha Allah terletak pada redha ibubapa dan murka Allah terletak pada murka ibubapa” (Hadith riwayat At-Tirmidzi) 

Farysa juga menangis. Menahan sebak di dada. Air matanya mengalir, dia mengambil kain mengesat air mata yang membasahi pipi. Sebenarnya dia sendiri tidak tahu dia patut bersedih ataupun gembira. Alhamdulillah syukur hadrat Illahi, dia tahu ibunya pasti merestui niatnya untuk bernikah. Itulah yang dikatakan tangisan kegembiraan. Walau bagaimanapun ada syaratnya….


                                                                                                                                Bersambung...

                                                             
                                                                Episod 1                                          

                                       

Sunday, 4 November 2012

MIMPI ATAU REALITI : Bolehkah kita percaya pada mimpi?



  
   Saya mendapat panggilan daripada rakan masjid, katanya ingin menjemput saya untuk memberi ceramah maghrib memandangkan ustaz yang patut memberi ceramah tidak dapat hadir atas sebab tertentu. Sebenarnya agak keberatan kerana esok saya ada presentation projek pembangunan rumah rakyat. Beliau tidak memaksa, terpulang kepada saya. Bila bincang bersama isteri, dia pun dah lama tak dengar saya berceramah dan meluangkan masa dimasjid As Syahkir. Alhamdulillah saya terima.

Sayang, cepatlah sikit siap. kita nak ke masjid bukan ke pasar raya pun.” Jerit manja memanggil isteri tersayang.

  Azan berkumandang bermakna telah masuknya waktu maghrib. Setelah beberapa minit, Iqamat pula dilaungkan oleh bilal sementara masjid- Akmar. Diimamkan oleh Imam masjid 1- Ust. Radhi Nurhisyam dan diakhiri dengan bacaan doa yang diaminkan oleh puluhan makmum.

“Tuan dan puan, pada hari ini kita ada penceramah istimewa dan dia juga merupakan sahabat saya semasa di universiti dulu” Kata Akmar yang sekarang bekerja dibawah syarikat milik ayahnya.

Saya diberikan kerusi dan microphone. Teringat kali terakhir pegang microphone semasa memberi ceramah bertajuk “Couple Islamik” kepada mahasiswa dan mahasiswi di IPT kerajaan.

“Bismillahirrahmannirrahim.. Assalamualaikum tuan-tuan dan puan-puan, Apa khabar? Saya berharap tuan dan puan dalam keadaan yang sihat ye, Al-maklumlah cuaca sekrang makin hari makin menjadi jerebunya. Sebenarnya semalam saya mendapat panggilan dari tuan Akmar sahabat saya, untuk memberi ceramah malam ini. Syukur Alhamdulillah Allah izinkan kita untuk berkumpul bersama-sama menuntut mencari ilmu, InshaAllah”

“InshaAllah malam ini kita akan membincang persoalan yang ada dan saya akan cuba menjawab berdasarkan ilmu yang saya pelajari. Ada soalan?” Ust. Radhi Nurhisyam memberi saya beberapa helai kertas. Soalan yang diajukan

“Bolehkah kita percaya pada mimpi?”

Bismillah.. Terima kasih kepada yang bertanya. Oleh kerana soalannya ringkas, maka jawapan saya pun ringkas jugalah..

Pertama sekali saya ingin katakan adalah teruskan lah bermimpi kerana mimpi itu merupakan anugerah Allah,dan jangan lupa bahawa mimpi itu boleh jadi mainan syaitan. Jika kita bermimpi perkara yang baik inshaAllah ia datang daripada Allah, andai sebaliknya seperti mimpi yang menakutkan, ngeri dan kotor itu mungkin datang daripada syaitan yang ingin menganggu anak adam.

Saya teringat sahabat saya pernah menceritakan mimpinya, InshaAllah saya akan berkongsi dengan para hadirin dan hadirat yang hadir pada malam ini. Beliau bercerita dalam mimpinya, dia sedang berjalan menghampiri seorang wanita yang terdedah auratnya. Pada mulanya, memanglah pelik apabila seseorang yang tidak dikenali menegur kita. Dia berkata kepada wanita itu “Kenapa kamu tidak menutup aurat, tidakkah kamu berasa sedih?” . Dengan bangga wanita itu menjawab “Kau siapa nak nasihat aku, sukahati aku lah badan aku bukan badan kau dan kenapa aku nak berasa sedih pula”.

Lelaki itu berkata lagi “Kamu tidak mahu masuk syurga ke?”. Dengan pantas “Orang gila mana yang tak nak masuk syurga!” .

“Adakah kamu sudah membuat sebarang persiapan untuk ke syurga?” Tanya si lelaki . Wanita itu terdiam seketika. Dia berkata “Belum dapat hidayah lagi, nanti aku tua taubatlah apa susah, Allah kan maha pengam…”  sebelum sempat menjawab lelaki itu mencelah “tetapi bagaimana jika kamu tidak sempat tua dah mati, sempatkah bertaubat?”.

Wanita itu tidak tahu apa lagi ingin menjawab, setiap jawapan lelaki itu pasti mencelah.Tunduk seakan memikirkan jawapan untuk memenangkan apa yang terbukti salah. Dengan suara yang agak kasar “Bukan kau yang tentukan hidup mati aku kan?”. “Ya, betul bukan saya yang tentukan tetapi Allah, Jika Dia kata kun fayakun maka jadilah ia, akan terjadi, begitu juga dengan kamu, jika Dia ingin kamu mati , kamu akan mati”. Dengan mudah lelaki itu mematahkan soalan wanita tersebut.

Lelaki itu bertanya “Tidakkah kamu berasa sedih pada ibubapamu, adakah kamu tidak lagi menyayangi mereka, jawab pertanyaan saya dengan jujur?”. Menjawab dengan nada perlahan “ibu yang melahirkan, ayah yang menjaga makan dan minum sejak aku masih kecil, mestilah aku menyayangi mereka, tetapi kenapa harus bersedih pula?”

“Tidakkah kamu kesian melihat ayah dan ibumu diseksa diakhirat kelak, kamu kata kamu amat menyintai mereka tetapi cinta kamu hanya mengheret mereka ke neraka. Adakah itu tanda kamu menyayangi mereka? Tidak. Kamu tahu mengapa? Kerana mereka gagal mendidikmu dengan agama yang cukup. Mungkin mereka memberi didikan agama tetapi kamu masih tetap tidak menutup aurat. IbuBapa kamu terseksa. Adakah itu tanda kamu sayang mereka, cinta mereka. Kamu telah membuat kesilapan besar kerana membuatkan mereka diseksa teruk. Allahu Rabbi. Kesianlah pada ibumu, kesianlah pada ayahmu. Aku tidak paksa kamu menutup aurat tetapi kesianlah kamu terhadap ibubapa yang menjagamu sewaktu kamu masih telanjang bulat sehingga kamu dewasa. Sebab kamu, ayahmu yang mungkin hanya selangkah ke syurga jatuh dari sidratul muntaha kerana gagal mendidikmu dalam hal agama.”

Dalam diam-diam ,wanita itu menangis. Air matanya jatuh mencecah ke bumi. Dia berkata “Ya Allah, sesungguhnya aku banyak melakukan dosa, Ya Allah ampunilah aku .” Lelaki itu berkata “Setiap anak adam itu tidak pernah terlepas dari melakukan dosa, tetapi sebaik-baik pelaku dosa adalah memohon taubat daripada-NYA”. Sambungnya lagi “Jika kamu sayang keluarga, taatilah perintah Allah dan jauhilah larangannya kerana Nabi SAW pernah menyebut wanita paling senang masuk syurga tetapi wanita paling banyak masuk neraka”.

Alhamdulillah, sekian saja kisah mimpi sahabat saya itu. Mungkin ada yang tertanya apa yang dimaksudkan dengan hadith Nabi SAW “Wanita paling senang masuk syurga” dan “wanita paling banyak masuk neraka”. Kalau lelaki tahu tentang rahsia betapa senangnya wanita masuk syurga, rasanya ada yang lelaki sanggup tukar jantina. Hehe .

Apa Nabi SAW kata “Wanita itu, jika solatnya penuh lima waktu sehari semalam, jika puasa dibulan ramadan, menjaga maruah diri dan mentaati suaminya , dan masuklah mana-mana pintu syurga tuhanMU”. SubhaAllah .Bagi wanita yang belum berkahwin, taatilah ibubapa kalian.

Wanita tak wajib berkerja, tak berdosa tetapi kalau lelaki tak berkerja, tak mencari nafkah untuk isteri dan anak-anak, berdoo !! jawablah sendiri .Bagaimana tuan-tuan semua? Apa perancangan anda?  Ehem..ehem.. saya bergurau. Rasanya masa amat mencemburui kita. Sebelum saya akhiri, mimpi sahabat saya tadi mungkin ada kebaikannya kerana dia bermimpi berdakwah semasa tidur. Alhamdulillah. Hebatkan anugerah Allah. Soalan Bolehkah kita percaya pada mimpi? Sebenarnya hal ini menjadi khilaf antara ulama. ada sebahagian ulama mengharuskan percaya selagi mimpi itu tidak mendatang perkara yang memudaratkan atau perkara buruk. InshaALLAH dan sebahagian lagi mengatakan tidak boleh langsung. Bolehkah kita menjadi mimpi itu sebagai panduan? tak boleh sebab Al-quran dan sunnah adalah panduan kita. 

Yang baik itu datangnya daripada Allah, yang buruk, hina lagi jahil itu datang dari kelemahan diri saya sendiri. Assalamualaikum wbt.

“Dijemput penceramah dan para Jemaah ke dewan, ada juadah sedikit dari pihak masjid As- Syahkir” Kata Akmar sambil menarik tangan saya ke dewan makan.

Selesai makan, saya bersalaman dengan Jemaah masjid untuk mengundur diri. Melangkah keluar dari masjid As Syahkir. Menghidupkan enjin kereta Honda Accord kepunyaannya. Sunnah Nabi SAW baca doa kenderaan. Kereta auto itu mula bergerak perlahan.. Tiba-tiba “Ya ALLAH, bini aku tertinggal !!” tepuk dahi.

(“Bang! Bang ! Ya Allah, tertidur dia. Dah sejuk kopi yang abang minta tadi.” Suara isteri saya mengejutkan. Saya tertidur rupanya. “SubhanALLAH, hebatnya anugerah Allah ini” bisik hati.

“Abang, jom masuk tidur. Dah lewat malam ni?” isteri saya mengajak tidur bersama .

(“ASHRAF ! BANGUN !” kejut Amir apabila masuknya waktu subuh. ‘Laptop’ didepan mata masih menyala. Entry blog untuk minggu ini belum bermula. Baru ‘ditulis’ didalam mimpi . Alhamdulillah. Kolej dengan masjid berdepan, kami bersiap dan solat Jemaah di masjid . Selesai solat saya cerita pada Amir mengenai mimpi saya “Weh Amir, Aku jadi Ustaz!” .


p/s : Jika ada salah silap, tegurlah kerana saya juga masih belajar . Entry berbentuk ceramah berlainan sedikit dengan entry cerpen . Lebih matang dan lebih santai untuk pembaca untuk memahami. InshaALLAH. "tanya hati, iman okey?"