Monday, 1 September 2014

Sembang Pencetus Ummah

Assalamualaikum bro. wassap!

Nampak mcm gempak kan. Pakai blazer hitam pakai kemeja ungu. Rambut belah tepi. Muka cover hbis kacak dah. Tp sayang masa ujibakat tdi tak segempak gambar ni. Sayu dan bayu. (hahahaha) apapun aku dapat pengalaman power.


Steady bro.

Cerita dua hari lepas
Aku bawa tajuk Dengan Siapa Kita Berdakwah?
Nampak klise dan general gila
Dan kira apa entah aku punya tajuk ni
Dah mmg lah kita tahu dakwah tu tuju
khusus untuk manusia
Untuk ummah

Kebenda lah special sangat dengan tajuk tu
Takda special bro. Yg aku spesifikan
Manusia ni berperingkat umur

Anak kecil
Remaja
Dewasa
Tua

Aku percaya setiap diantara kita ada pelbagai cara nak dekati dan sampaikan. Ada yg senang dengan cara ni, ada yg dengan cara tu. Ye bro. Pelbagai.

Dipendekkan cerita, tazkhirah 3 minit. Aku cuba ketengahkan dimana kita bila anak anak yatim, anak anak yg tidak mempunyai ibu bap, anak anak yg tak bernasib ni perlukN kita.

Mereka pun nak belajar bro. Ko mahasiswa ko ustaz tak kan nak diam dan tengok je. Woi sedarlah. Dakwah tu bukan ko sembang agama je tp ko tunjuk akhlak baik, kau mngajar benda akedemik ke matematik sains. Ah.

Sambil tu boleh selit selit. Baru power. Dari ko buat tak peduli baik amek peduli. Dah ah. Jeng Kreng betul. Aku cerita kat fb mcm gempak kan. Masa ujibakat ritu apa yg aku fikir tak macam aku bg tazkhirah. habis kelaut nun jauh disana. hanya aku dengan saz yang tahu.

Seteres betul masa tu. Hahahaha

Nasihat power ni. Dawah pelbagai cara. Apa yg penting kau sampaikan dengn ikhlas. IKHLAS. IKHLAS.


"Dan engkau juga bertanya kepadaku tentang ikhlas, maka ikhlas itu bahawa engkau menjadikan segala amalanmu hanya untuk Allah Ta'ala dan hati engkau tidak berasa senang dengan pujian manusia dan juga engkau tidak peduli dengan kecaman mereka. " Imam Al Ghazali

credit Sazrul Faez

tak lupa, aku pegi ujibakat dengan kawanku ni. Sazrul Faez. cara penyampaian sempoi selamba berani nak mampus. hahaha 

dah ah. aku tertarik dengan apa yang dikatakan oleh penulis sastera ni.

"Andai si biji hanya menumbuhkan akarnya, tanpa kehendak untuk tampil dengan batang, menggapai langit dengan ranting dan cabang. Jadilah dia bangkai, yang layaknya memang terkubur dalam-dalam."
[Salim A. Fillah, Dalam Dekapan Ukhuwah, m/s 58 (Pro-U Media, 2010)]


Sekian. Sembang ex bakal Pencetus Ummah Asyraf Muda. 

  

Monday, 14 July 2014

Buku Jalanan UiTM Pahang


Buat permulaan kisah kami.

Kami berkampung di Dewan Indera Segara 19 June 2014.
Sempena HOMSIS UiTM Pahang sesi Jun/Okt 2014.
Dapatkan risalah khas dari kami.



Ramai yang salah anggap.Menyangka kami menjual buku.
Tidak sama sekali.
Kami tak jual buku tapi kami kongsikan ia secara percuma.
Berharap ada benda yang kalian dapat belajar dari benda bersegi empat itu

      
 Ada awek-awek yang agak sempoi malam tu.
Terima kasih kat korang sebab terus support.

Moga tuhan izinkan kami terus beroperasi.

Aktiviti Pertama kami 25 jun 2014


Aktiviti pertama.
Tiada yang gempak. Cuma perkenalan sekali lagi mengenai siapa kami.Minggu depan kami akan mulakan aktiviti.
Sempat kongsi buku itu buku ini bersama cewek dan laki-laki.

Dan baru baru ni, hari khamis lepas. 10.7.2014
Pukul 5.45 petang

Sempat berkongsi 


Diskusi pasal teologi islam. Tak byk sangat dpt dikongsi, hanya beberapa aliran teolog ni, khawarij, murjiah, muthazilah, qadariah, jabariah dan ahli sunnah waljamaah. Start pukul 6.15 selesai 6.55. kemudian bergegas ke bazaar beli makanan berbuka.

Tak lupa juga antara aktiviti kami dengan menyebarkan risalah
Buku Jalanan UiTM Pahang.



  Come and Join Us! 
Buku Jalanan UiTM Pahang. Bersama dua orang geng BJUP power dan berani, 
Faiz Musa dan Faiz Mecha.

Salam Perkenalan dari kami. BJUP.

jangan lupa like page kami diFB, https://www.facebook.com/bukujalananuitmpahang 
Sekian.



 Nantikan aktiviti menarik daripada kami dari minggu ke minggu. 

Thursday, 24 April 2014

INILAH YANG AKU NAK BAGITAHU KAU

Pacaran bahasa mudahnya Couple

Amru Khalid menulis tentang orang yang berpacaran;

'Sebelum memasuki alam pernikahan, mereka yang bercinta di luar keizinan agama berusaha untuk memberikan yang terbaik kepada pasangannya. Namun, setelah mereka bersatu menerusi ikatan perkahwinan, mereka mendapati sesuatu yang berbeza berbanding sebelumnya. Hari hari yang dilalui tidak lagi indah.'

Katanya lagi;

'Seandainya kita belum mengetahui pasangan kita, sebenarnya kita masih boleh mencari kesesuaian. Kita akan berusaha memahami kehidupan pasangan kita. Namun kerana bercintaan dan hubungan itu tidak diberkati, masing-masing tetap pada tabiat serta bentuknya. Oleh itu, sangat sulit bagi keduanya untuk bersama-sama saling memahami dan saling menyesuaikan diri.'

Inilah yang aku nak bagitahu kau...

Wednesday, 16 April 2014

Kau MakmumKu dan Aku ImamMu [Ep 4]



Aku Terima Nikahnya.

Masjid Negeri, Shah Alam, Selangor. Saudara mara belah lelaki, saudara mara sebelah perempuan, turut hadir kawan-kawan dan junior-junior dari UiTM.

Ashraf kaku berbaju melayu bersampin siap keris dicelah pinggang mengenggam erat tangan tok kadi dan melafaz dengan sekali lafaz;

“Aku terima nikahnya NurFarysa binti Ahmad dengan mas kahwin tiga ratus ringgit tunai…”

Tok kadi memanding saksi kiri dan kanan.

“Sah..”
“Sah..”
“Sah..”

“Alhamdulillah..” 

Selanjutnya, bacaan doa oleh tok kadi. dan

Ashraf yang tadi gugup terus menghembus nafas lega dan bersyukur.
Farysa pula berlinang air matanya.

Kedua-dua pasangan itu memanjatkan syukur pada illahi, tuhan yang telah menyatukan mereka bersama (ijab qabul). Barakah Allahu Lakuma wa Barakah. Ameen.

Sunday, 30 March 2014

PUISI CINTA


 "Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan.

Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan.

Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat ."


-Buya Hamka 


Semasa dalam forum Pedagogi Cinta. 

Saturday, 15 March 2014

Buku yang perlukan Pembaca

 oh ya!

Awal semester lepas, aku dan kawan-kawan merancang ingin membuka perpustakaan terbuka disekitar dalam UiTM Pahang. Lebih kurang sama macam event buku jalanan, idea ni pun tercetusnya bila aku nampak aktifnya budaya membaca semasa berada disana termasuk budaya intelektual diskusi.

Aku mula kumpul buku dan mengutip sumbangan buku-buku dari kawan dan pensyarah disini. Tak banyak pun dapat, mungkin kurang publisiti dan tarikan. akan cuba lagi untuk semester depan. 

Ini antara buku yang aku beli dan sumbangan yang perlukan pembaca setia;



1. Teologi Islam ; Harun Nasution
2. Kaedah Memahami Hadis Musykil ; Kapt Hafiz
3. (New) Anti Hadis, Inilah Jawapannya ; Ust Dr Zulkifli
4. Tiga Kali Seminggu ; Dr Faisal Tehrani
5. Kebangkitan Al-Islam ; Dr Ir Hidajat Nataatmadja
6. Haji ; Dr Ali Shariati
7. Sun Tzu Art of War 
8. Motivasi Gaya Rasulullah


Buku-Buku yang perlukan pembaca;


1. Menyelami Pengurusan, Umar Abdul Aziz ; Prof Madya Rasid
2. Ini Bukan Klise'Himpunan Analisa Terpilih Seorang Aktivis ; Amin Iskandar
3. Anti Hadis, Inilah Jawapannya ; Dr Zulkifli Al Bakri
4. Kopiah ; Lejen Press
5. Cinta Ahmad Mutawakkil
6. SARAB, Antologi Cerpen Moden Syria
7. ABABIL ; Mariam Omar
8. Maaf Aku Bukan Lagi Leon Trostsky Kamu Semua ; Lucius Maximus
9. Bercakap dengan Jun ; Hasrul Razman
10. Bukan Kitab Rumi 'Dapatkan EX Kembali' ; Rumi


11. Motivasi Gaya Rasulullah ; Mohd Khairul Nizam
12. Falsafah Kalam diEra Postmodernisme ; Prof Dr M Amin Abdullah
13. Teologi Islam ; Harun Nasution
14. Ayyuhal Walad ; Al Imam Hujjatul Islam, Imam AlGhazali
15. Haji ; Dr Ali Shariati
16. Kaedah Memahami Hadis Musykil ; Kapt Hafiz
17. Biblioholisme ; Shaharom TM Sulaiman
18. Tiga Kali Seminggu ; Dr Faisal Tehrani
19. Sun Tzu Art of War

aku tahu ada yang menarik bukan? ada buku yang kau nak baca kan?

Sapa nak pinjam boleh, tapi hanya dalam lingkungan daerah jengka saja. yang jauh, harap maaflah, aku bukan penjual buku. aku cuma inginkan budaya membaca itu merebak terutamanya dalam kalangan mahasiswa UiTM Pahang. kenapa? kerana aku belajaq kat sana. kahkahkah

kepada kawan-kawan yang nak sumbangkan buku sangat dialu-alukan, boleh email kepada aku terus , flashar1022@gmail.com . tak pun pi twitter aku, asyraf muda. 

Sekian saja . Buku yang perlukan pembaca.


p/s: ke kita boleh bergabung sekali dengan buku jalanan kuantan dan temerloh!

Thursday, 20 February 2014

Kerana Cinta Kami Setia


Kata-kata mereka..... kerana cinta kami setia.





Kerana Cinta, Kami Setia mengajar adik2 dirumah tunas harapan semai bakti, jengka Pahang. Terima Kash tuhan kerana Adanya manusia-manusia yang ikhlas mengajar tanpa bayaran dan mengorbankan masa dan tenaga setiap hujung minggu demi membantu adik-adik dalam pelajaran agar dewasa kelak menjadi manusia yang berguna.

Setiap hari ahad pukul 9 pagi , kami akan mengajar diRumah Tunas Harapan Semai Bakti, siapa yang berkelapangan boleh turut sertai. kami perlukan ramai lagi sukarelawan yang berhati ikhlas .


Moga tuhan saja mampu balas jasa dan pengorbanan anda. Amin

Asyraf Muda
Timb Kelab CA UiTM Pahang
PM TFTN Ray Jengka
Sukarelawan




Forum Pedagogi Cinta

Kerna Cinta, Aku masih menulis. Pedagogi Cinta



Terima Kasih pada kawan-kawan yang membantu dan menjayakan Forum Pedagogi Cinta semalam. Secara ringkasnya, kita berbincang mengenai pedagogi cinta secara umum dan khusus dan akhirnya diklasifikasikan sebagai Kaedah pendidikan berteraskan cinta. 




banyak yang aku pelajari dari para panel; prof madya ust rashid, cik asmidar dan sdr wan khairul azman, biarpun masa itu aku seorang moderator. syukur program berjalan dengan lancar.

tertarik dengan kata ahli falsafah plato "Knowledge is a act of love" , kiranya pendidikan adalah satu cara untuk mempamerkan cinta, cinta adalah penyelesaian kepada ekonomi, politik , pendidikan dan sebagainya.

adanya dalam forum ini membicarakan hal cinta yang mana definisi cinta yang aku rasa sangat luas dan tidak hanya khusus kepada hubungan lelaki dan perempuan. forum ini juga membicarakan tentang hal pendidikan. lagi menampakkan adanya daya intellektual secara santai menjadikan pedidikan berteraskan cinta capai tahap.

apa yang menariknya, jarang mahasiswa dpt mnjadi panel dalam sesebuah forum, kalau ada pun hanya moderator. semalam menampakkn mahasiswa pun boleh. jadi takda masalah jika kita buat satu diskusi mahasiswa menampilkan mahasiswa pula berforum sesama mereka. bolehlah invite aku ke sebb semalam jadi moderator tak boleh cakap banyak nanti bertukar sapa panel sapa moderator. haha

kalau ditanya , apakah cukup masa untuk terangkan keseluruhan apa itu pedagogi cinta secara mendalam, rasanya belum tentu cukup jika hanya dua jam berbicara. mungkin kita boleh buat kelas yang fokus khas untuk pedagogi cinta saja. insya allah akan kami cuba set masa dan tarikh, kemungkinan panel dah ada.

ini kali kedua aku terlibat dengan forum menjadi moderator, kurang gugup dan nervous. pertama kali forum penah bersama imam muda najdi dan imam muda amar diprogram anak angkat dikuala krau. cerita lanjut boleh baca di blog.

selepas saja selesai forum pedagogi cinta, aku dan para panel terus menjamah jamuan ringkas yg telah disediakan, ada perbincangan tentang sistem kupon, kelas pencerahan, budaya diskusi , budaya ilmu, pemikiran student uitm jengka, ziarah intelektual dan banyak lagi bersama nydp mpp sekali. aku seronok dengar.

ada post mortem pukul 12 tengah malam, jadi ada sedikit perbincangan dan penambaikan. dan aku tak rasa mereka tahu apa yang aku nak bawa dan kenapa adanya forum ini yang mana aku rasa sendiri, tak sama seperti program lain. tapi aku tak nafikan ada baik dan buruk, itu normal. kelemahan kena perbaiki, cuma kalau kita letak taraf pemikiran serata dalam kengkangan ataupun dalam kerangka 'budaya biasa' uitm, maka tak kemanalah kita. padahal kita boleh berfikir jauh dan bukan hanya mengangguk kepala, kata pemimpin tanpa ada kajian dan analisis biarpun siapa dia pangkat dia apa.

contoh, " saya penah jaga biro ini dan ini, ada tetamu ni terpaksa layan karenah apalah, siap makanan pun dia pilih", kalau tanya aku, aku tak kan ajak dia , dan siapa dia peduli apa. aku percaya manusia diberi akal oleh tuhan untuk berfikir bukan mengikut-ikut tanpa tujuan. sedang dato rektor lepas pun tak banyak kerenah dan sangat respek pada tolenransi beliau semasa ceramah pasal syiah ust aizam jakim semester lepas, sekrang beliau berada diuitm machang. manusia pelbagai ragam.

tapi seperti yang saya kata, tak nafikan ada baik ada buruk, itu normal, kelemahan kena perbaikan, dan kritikan sebagai penambaikan. selepas saja post mortem, suma ajk dijemput makan, ada makanan khas yang ditempah lebih. terima kasih danTahniah semua!

habis berkemas dan nak balik, aku perasan cik asmidar, azman, fatin dan faiz masih duduk lepak depan DIS, aku pergi sergah sekejap. dan aku rasa mungkin ini post mortem kedua, kami berbincang isu berat seperti sistem kupon diuitm dan ipt lain, mengenai pendidikan , sukarelawan dan banyak lagi selain isu cawan dan dulang. hahaha

Forum Pedagogi cinta membincangkan isu pendidikan berteraskan cinta kasih dan sayang. analogi mudah, mana mungkin kamu suka dia, kalau kamu tidak mencintainya. bukankah ada satu hadith, jika kamu tidak menyayanyi, kamu tidak akan disayangi.

Sekian;

Asyraf Muda
Pengarah Forum Pedagogi Cinta
Timbalan Kelab CA

PM TFTN Ray Jengka
Sukarelawan

Saturday, 4 January 2014

Tahun 2014 "Masyarakat Membaca, Masyarakat Berilmu"


"Setiap tahun baharu menjelang, kita pasti memperbaharui azam dan iltizam untuk mencapai sesuatu dengan cemerlang, sama ada untuk menjadi kaya, naik pangkat, tambah anak dan bermacam-macam lagi. Namun, pernahkah kita memasang azam untuk membaca buku yang dibeli setiap tahun atau sepanjang hayat dikandung badan atau membaca sejumlah buku yang dibeli, atau membaca buku kegemaran yang tidak sempat dihabiskan ataupun mungkin sahaja tidak ada keazaman sama sekali untuk membaca buku pada tahun ini? "

Shaharom Tm Sulaiman dalam bukunya Bibloholisme, 'Menelurusi pesona dunia buku dan pencintanya'.

Tahun baharu bersama teman ke dataran, habis saja program singgah kekedai sambil bersembang santai. sampai saja dirumah lebih kurang pukul 2.30 pagi. seperti biasa, sebelum tidur, sempatlah menelaah dan membaca 'Buku yang perlu dibaca sebelum 'Mati'' pada malam tahun baharu sehinggalah ketiduran. Diantara 10 azam yang telah aku senaraikan, ingin menghabiskan masa terluang dengan membaca buku yang dibeli selain mencari bakal zaujah peneman syurga duniawi dan ukhrawi. 



Ana berjubah putih dan teman sebelah, Zulhazizi berjubah hitam.

p/s: 'Masyarakat Membaca, Masyarakat Berilmu'. Tahun baharu bukan setakat azam baru saja tanpa ada tindakan seterusnya. Selamat Menyambut Tahun Baharu 2014.