Monday, 1 September 2014

Sembang Pencetus Ummah

Assalamualaikum bro. wassap!

Nampak mcm gempak kan. Pakai blazer hitam pakai kemeja ungu. Rambut belah tepi. Muka cover hbis kacak dah. Tp sayang masa ujibakat tdi tak segempak gambar ni. Sayu dan bayu. (hahahaha) apapun aku dapat pengalaman power.


Steady bro.

Cerita dua hari lepas
Aku bawa tajuk Dengan Siapa Kita Berdakwah?
Nampak klise dan general gila
Dan kira apa entah aku punya tajuk ni
Dah mmg lah kita tahu dakwah tu tuju
khusus untuk manusia
Untuk ummah

Kebenda lah special sangat dengan tajuk tu
Takda special bro. Yg aku spesifikan
Manusia ni berperingkat umur

Anak kecil
Remaja
Dewasa
Tua

Aku percaya setiap diantara kita ada pelbagai cara nak dekati dan sampaikan. Ada yg senang dengan cara ni, ada yg dengan cara tu. Ye bro. Pelbagai.

Dipendekkan cerita, tazkhirah 3 minit. Aku cuba ketengahkan dimana kita bila anak anak yatim, anak anak yg tidak mempunyai ibu bap, anak anak yg tak bernasib ni perlukN kita.

Mereka pun nak belajar bro. Ko mahasiswa ko ustaz tak kan nak diam dan tengok je. Woi sedarlah. Dakwah tu bukan ko sembang agama je tp ko tunjuk akhlak baik, kau mngajar benda akedemik ke matematik sains. Ah.

Sambil tu boleh selit selit. Baru power. Dari ko buat tak peduli baik amek peduli. Dah ah. Jeng Kreng betul. Aku cerita kat fb mcm gempak kan. Masa ujibakat ritu apa yg aku fikir tak macam aku bg tazkhirah. habis kelaut nun jauh disana. hanya aku dengan saz yang tahu.

Seteres betul masa tu. Hahahaha

Nasihat power ni. Dawah pelbagai cara. Apa yg penting kau sampaikan dengn ikhlas. IKHLAS. IKHLAS.


"Dan engkau juga bertanya kepadaku tentang ikhlas, maka ikhlas itu bahawa engkau menjadikan segala amalanmu hanya untuk Allah Ta'ala dan hati engkau tidak berasa senang dengan pujian manusia dan juga engkau tidak peduli dengan kecaman mereka. " Imam Al Ghazali

credit Sazrul Faez

tak lupa, aku pegi ujibakat dengan kawanku ni. Sazrul Faez. cara penyampaian sempoi selamba berani nak mampus. hahaha 

dah ah. aku tertarik dengan apa yang dikatakan oleh penulis sastera ni.

"Andai si biji hanya menumbuhkan akarnya, tanpa kehendak untuk tampil dengan batang, menggapai langit dengan ranting dan cabang. Jadilah dia bangkai, yang layaknya memang terkubur dalam-dalam."
[Salim A. Fillah, Dalam Dekapan Ukhuwah, m/s 58 (Pro-U Media, 2010)]


Sekian. Sembang ex bakal Pencetus Ummah Asyraf Muda.